Ajaran Ki Hajar Dewantara mulai Ditinggalkan


Meskipun tanggal lahir Ki Hajar Dewantara diperingati sebagai Hari Pendidikan Nasional, tetapi ajarannya mulai ditinggalkan. Konsep pendidikan yang dikembangkannya di Tamansiswa pun kini terpinggirkan.

“Pendikan ajaran Ki Hajar Dewantara tidak berorientasi pada kepentingan global. Pendidikan yang dikembangkan sekarang ini berbeda sekali orientasinya,” kata Ketua Majelis Luhur III Bidang Pendidikan dan Kebudayaan Persatuan Tamansiswa Yogyakarta, Wuryadi.

Pendidikan yang diajarkan pelopor bagi kaum pribumi Indonesia di jaman penjajahan Belanda itu sifatnya mandiri, merdeka dan swadaya. Hal itu sangat cocok untuk dikembangkan untuk pendidikan nasional.

“Prinsip kemerdekaan dalam pengembangan pendidikan adalah counter atas pendidikan penjajahan. Selama pendidikan di Indonesia masih dibayang-bayangi penjajahan maka pemikiran Ki Hajar Dewantara masih relevan dikembangkan. Sekarang ini masalah pendidikan sangat tergantung dari siapa yang memegang kekuasaan,? katanya.

Dalam sejumlah hal, kebijakan nasional dalam hal pendidikan sangat berbeda dengan konsep pendidikan yang dikembangkan Ki Hajar Dewantara. Oleh karena itu, Persatuan Tamansiswa Yogyakarta sangat tegas menolak Undang-Undang Badan Hukum Pendidikan.

“Kita mengajak seluruh komponen pendidikan di Indonesia untuk mengkaji bersama ajaran Ki Hajar Dewantara untuk menyelesaikan problem pendidikan di tanah air. Sampai sekarang ini pemerintah tidak berminat karena kepentingannya sudah berbeda,” katanya.

Saat ini seluruh lembaga pendidikan yang bawah persatuan Tamansiswa masih konsisten mengembangkan konsep pendidikan yang diajarkan Ki Hajar Dewantara. Meskipun mereka masih banyak kendala, terutama persoalan dana.

“Kita tidak punya modal. Kalau kita mandiri dari murid saja tidak bisa hidup. Pada prinsipnuya keberlangsungan pendidikan di Tamansiswa sangat terpengaruh dengan kebijakan nasional dan pendanaan.”

Iklan

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: